Curhatan Anak TPHP :D

Dilema sebagai anak kos yang pinginnya serba praktis dan ngirit apalagi kalau bulanan udah mulai menipis dan sebagai orang yang sudah 3 tahun lebih belajar tentang pangan..

Mau beli soto, sop, mi ayam, dkk yang dibungkus pake plastic bening (PE) mikir dulu,, aduuuhh, nanti makan plastic dong, dengan suhu segitu pasti plastiknya ‘leleh’ ke makanan :{

Mau beli lotek, gado2, dkk yang direbus2, eeehh mikir dulu,, aduuuhh ngerebusnya kok sampe lembek banget, vitaminnya udah pada hilang dong :{, tapi setidaknya masih bisa dapet seratnya..ehehe

Mau beli sesuatu yang dijual di pinggir jalan, mikir lagi,, yaaahh udah kena asap sama debu jalanan, nanti kalau kemakan logam berat gmana? 🙁

Mau beli cemilan warna2 gitu,, yaaahh,, ini pewarna alami atau warteks (pewarna tekstil) ya?Tapi enak, tapi takut.. 😐

Mau makan mi,, yaaahh..baru beberapa hari yang lalu makan mi,, masak sekarang makan mi lagi?? Nanti Ca dan P ditubuh ga seimbang dong,, aduuhh takut osteoporosis.. (padahal penggemar berat mi :{)

Pingiinn banget makan mi, tapi hari ini udah minum kopi (aturan mainnya: “tidak akan bercampur antara kopi dan mi dalam waktu 1 hari”, kalau dilanggar, pasti hampir selalu si gastritis kambuh)

Mau beli snack2an,, yahhh MSGnya kerasa banget,, ujung2nya radang tenggorokan sama pusing2 … (pengalaman pribadi,, tapi entah penyebabnya dari MSG or komponen lain)

Mau bikin tempe, telur, kentang, dkk yang digoreng2 dan minyaknya sisa,, mau dibuang kok sayaang,, tapi kl dipake lagi,, aduuuhh ALBnya berapa ya?? (untuk kasus ini sampe ditegur sama mb kos gara2 mau buang minyaknya,, “gapapa, sini buat saya aja, namanya juga anak kos, ya harus hemat to? Daripada dibuang mending buat saya aja,,” hehehe :p)

Mau minum kopi buat nglembur belajar/bikin tugas,, baru beberapa jam sesudahnya,, aduuuhh perut jadi periihhh banget,,, mana terus badan jadi nggak karuan rasanya, entah nyeri sendi, pusing, gemetar,dll 🙁

Mau ambil nasi dari magic com, ehhh,, ternyata sendok nasinya yg notabene terbuat dari plastic dimasukin ke dalam tempat nasinya,, jadi mikir2 lagi,, yaaahh,, jadi gimanaaa gitu mau makan.. :s,, tapi kalau kepepet udah laper juga tetap makan sihhh,,hehe

Mau beli gorengan, tapi penjualnya ngambilin pake tangan kosong, yang padahal tangannya habis dipake buat ambil uang, plastic, dll yg tidak q ketahui,, dalam hati bertanya2 ada Staphylococcusnya ga yaa?

waktu beli sayur/lauk di warung ternyata ada rambutnya,, aduuhh mau makan rasanya kok jadi ilfil gini, mau dibuang kok sayang banget, masih banyak orang yang nggak bisa makan,, ya udah deh, akhirnya tetep dimakan juga :p

Mau beli ayam goreng, atau gorengan sejenisnya di warung deket kos,, tapi mengurungkan niat,, yaaahhh warna gorengannya kok udah coklat banget ya (tp bukan karna gosong)? Bukan kuning keemasan,, jangan-jangaaaann??

Kalau makan makanan yang terlalu manis, hampiiirrr selalu berujung pada radang tenggorokan, apalagi kalau nggak diiringi dg konsumsi air putih 🙁

Mau beli minuman,misalnya dawet, jamu, dkk,,mikir2 dulu airnya air matang ga yaa?

Mohon maaf kalau ada yg tidak berkenan dengan postingan saya,, ini cuma unek2 saya yang terpendam dan udah menumpuk2…:D  tapi kenyataannya kadang aq juga konsumsi beberapa makanan diatas kok,, hehehehe..piss,,,Emang ya, mengamalkan ilmu itu tidak semudah mengucapkannya :p

Kata salah seorang dosen,, gapapa makan2 yg gitu2..asal diimbangin sama sayur dan makanan yg kandungan antioksidannya tinggi :))

Selain itu, mungkin  kenapa kok kesannya saya terlalu sensitif (misal dengan yg terlalu manis, yang pakai MSG, caffein,dll) mungkin alasannya karena pengaruh BB,, logika praktisnya, semakin BBnya besar, maka akan semakin ‘tahan’/sensitivitasnya terhadap suatu senyawa rendah, dan sebaliknya.. yaahh ibarat kayak LD50 gitu kali yaa? 😀
cmiiw

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *